Sejarah Sekitar Tahun Baru

Bookmark and Share


Bangsa Romawi kuno memperingati tanggal 1 Januari sebagai hari penghormatan untuk dewa mereka yaitu Dewa Janus, . yang memiliki dua wajah, satu melihat ke depan dan ke belakang tampak lainnya yaitu dewa gerbang, pintu, dan awal bagi Bangsa Romawi kuno. Untuk nama bulan pertama yaitu Bulan Januari mengambil sesuai dengan dewa tersebut.
Tahun Baru pertama kali dirayakan pada tanggal 1 Januari 45 SM. Tidak lama setelah Julius Caesar dinobatkan sebagai kaisar Roma, ia memutuskan untuk mengganti penanggalan tradisional Romawi yang telah diciptakan sejak abad ketujuh SM. Dalam mendesain kalender baru ini, Julius Caesar dibantu oleh Sosigenes, seorang ahli astronomi dari Iskandariyah, yang menyarankan agar penanggalan baru itu dibuat dengan mengikuti revolusi matahari, sebagaimana yang dilakukan orang-orang Mesir.
Satu tahun dalam penanggalan baru itu dihitung sebanyak 365 seperempat hari dan Caesar menambahkan 67 hari pada tahun 45 SM sehingga tahun 46 SM dimulai pada 1 Januari. Caesar juga memerintahkan agar setiap empat tahun, satu hari ditambahkan kepada bulan Februari, yang secara teoritis bisa menghindari penyimpangan dalam kalender baru ini. Tidak lama sesudahnya Caesar terbunuh pada tahun 44 SM, terjadi perubahan nama bulan yaitu Quintilis di ganti Julius atau Juli. Kemudian, nama bulan Sextilis diganti dengan nama pengganti Julius Caesar, Kaisar Augustus, menjadi bulan Agustus.
pada 24 Februari 1582 Paus Gregorius XIII, dengan dekrit yang ditandatangani, mengeluarkan keputusan banteng kepausan, yang dikenal dengan kata-kata pembukaannya, gravissimas Internasional Kalender Gregorian, juga disebut kalender Barat dan kalender Kristen. Secara internasional kalender sipil yang paling banyak diterima di seluruh dunia sampai saat ini.
Motivasi untuk melakukan reformasi Gregorian adalah Satu tahun dalam Kalender Julius berlangsung selama 365 hari 6 jam. Tetapi karena revolusi Bumi hanya berlangsung selama 365 hari 5 jam 48 menit 46 detik, maka setiap 1 milenium, Kalender Julius kelebihan 7 sampai 8 hari (11 menit 14 detik per tahun). Masalah ini dipecahkan dengan hari-hari kabisat yang agak berbeda pada kalender baru ini. Pada kalender Julius, setiap tahun yang bisa dibagi dengan 4 merupakan tahun kabisat. Tetapi pada kalender baru ini, tahun yang bisa dibagi dengan 100 hanya dianggap sebagai tahun kabisat jika tahun ini juga bisa dibagi dengan 400. Misalkan tahun 1700, 1800, dan 1900 bukan tahun kabisat. Tetapi tahun 1600 dan 2000 merupakan tahun kabisat.
Reformasi Gregorian berisi dua bagian: reformasi kalender Julian yang digunakan sebelum waktu Paus Gregory dan reformasi siklus bulan yang digunakan oleh Gereja, dengan kalender Julian, untuk menghitung tanggal Paskah.

Reformasi ini adalah modifikasi dari catatan yang dibuat oleh Calabria dokter Aloysius Lilius. Usulan Lilius ini termasuk mengurangi jumlah tahun kabisat dalam empat abad 100-97, dengan membuat 3 dari 4 tahun penanggalan umum bukan tahun kabisat: ini bagian dari catatan yang telah diusulkan sebelumnya oleh, antara lain, Pietro Pitati. Lilius juga menghasilkan skema asli dan praktis untuk menyesuaikan posisi bulan saat menghitung tanggal Paskah tahunan, memecahkan hambatan lama untuk kalender Julian.
Karena Protestan dan Kristen Ortodoks Timur tidak mengakui otoritas Paus, banyak negara Eropa awalnya tidak mengikuti reformasi Gregorian, dan dipelihara gaya lama sistem mereka. Akhirnya negara lain mengikuti reformasi demi konsistensi, tetapi pada saat penganut terakhir dari kalender Julian di Eropa Timur (Rusia dan Yunani) berubah ke sistem Gregorian pada abad ke-20, mereka harus kehilangan 13 hari dari kalender mereka , karena perbedaan tambahan antara kedua kalender akumulasi setelah 1582. Tahun 1704 negara Swedia yang terakhir mengadopsi kalender Gregorian dan pada tahun 1917 Uni soviet mengikutinya.
Domini Anno (Latin untuk pada tahun tersebut / Tuhan kita“) sistem penomoran tahun, di mana aturan lompatan tahun ditulis, dan yang umumnya digunakan bersama-sama dengan kalender Gregorian, juga dikenal dalam bahasa Inggris sebagaicommon era” (era umum) . Tahun sebelum awal era yang dikenal dalam bahasa Inggris sebagai Sebelum Kristus, atau Sebelum Masehi
Tentu saja, karena gravissimas Internasional ditulis dalam bahasa Latin, tidak ada mandat nomenklatur bahasa Inggris. Dua nama era terjadi dalam banteng, anno Incarnationis Dominicae(”pada tahun penjelmaan Tuhan“) pada tahun dekrit ditanda tangani, dan anno Domini nostri √† Nativitate Jesu Christi(”pada tahun dari Kelahiran Tuhan kita Yesus Kristus ) untuk tahun itu dicetak. Namun demikian, anno Domini” dan infleksi nya anni Dominidan annus Dominidigunakan berkali-kali dalam Les canons of Les textes fondateurs du calendrier gr√©gorien terbitan Perancis.
Dalam penggunaan umum, 1 Januari dianggap sebagai Hari Tahun Baru dan dirayakan seperti, dalam catan samuel pepys dari abad ke-12 sampai pada 1751 tahun hukum di Inggris dimulai pada tanggal 25 Maret (Lady Day). Kemudian dalam catatan The perpetual Calender Misalnya, catatan parlemen daftar eksekusi Charles I pada tanggal 30 Januari sebagai terjadi pada 1648 (sebagai tahun tidak berakhir sampai 24 Maret), meskipun sejarah modern yang menyesuaikan awal tahun sampai 1 Januari dan merekam eksekusi sebagaimana yang terjadi pada 1649 .
Sebagian besar negara-negara Eropa Barat mengubah awal tahun menjadi 1 Januari sebelum mereka mengadopsi kalender Gregorian. Misalnya, Skotlandia mengubah awal Tahun Baru Skotlandia 1 Januari tahun 1600 (ini berarti bahwa 1.599 adalah tahun pendek). Inggris, Irlandia, dan koloni Inggris mengubah awal tahun menjadi 1 Januari tahun 1752 jadi pada tahun 1751 adalah tahun singkat dengan hanya 282 hari. Kemudian tahun itu pada bulan September kalender Gregorian diperkenalkan di seluruh Inggris dan koloni Inggris. Kedua reformasi dilaksanakan oleh Calendar (New Style) Act 1750.
Di beberapa negara, sebuah dekrit resmi atau hukum ditentukan bahwa awal tahun ini harus 1 Januari terutama negara bekas jajahan Bangsa Eropa. Untuk negara-negara seperti kita dapat mengidentifikasi satu tahun tertentu ketika 1 Januari – 31 Desember menjadi tahun normatif yaitu satu periode. Tapi di negara-negara lain kebiasaan bervariasi, dan awal tahun ini bergerak maju-mundur sebagai budaya dan pengaruh dari negara lain mendiktekan berbagai adat istiadat mereka sesuai dengan kepentingan mereka atau melalui bagaimana mereka bisa mempertahankan tradisi dan salah satunya adalah tradisi Suro atau 1 Muharam yang masih banyak dirayakan masyarakat tradisonal dengan hening dan sepi sebagai sarana mengevaluasi diri dan lebih mendekatkan diri kepada Tuhan YME.
Agung Pribadi